Catatan Perjalanan Labengki Sombori

Labengki

Langkah kali ini adalah menuju Labengki Sombori. Yap pulau cantik yang berada di Sulawesi ini begitu menggoda ku untuk pergi kesana. Untuk sampai ke Labengki aku harus menuju Kendari terlebih dahulu dari Jakarta. Banyak sekali pesawat dengan tujuan Kendari yang hampir semuanya transit di Makassar. Apa apa kamu tak tahu Labengki Sombori? yaudah deh aku kasih liat dulu fotonya.

Labengki Sombori
Laguna Sombori
Sumber: Dokumentasi Penulis

Hari Pertama

Pada trip kali ini aku ikut share cost bersama backpackerjakarta dan memulai trip dari Bandara Kendari. Sekitar pukul setengah 8 pagi aku tiba di Kendari setelah drama delay di Soetta. Share cost kali ini diikuti oleh 28 orang, jumlah yang cukup banyak menurutku.

Bandara Haluoleo Kendari
Hola Kendari
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah semunya berkumpul kami segera menuju Dermaga Tanasa dengan menggunakan angkot tapi ternyata tak boleh ada kendaraan dari luar bandara yang boleh menjemput ke dalam dan terjadilah drama antara angkutan bandara dan angkot. Setelah drama yang cukup panjang akhirnya kami tetap harus menggunakan kendaraan bandara untuk keluar dari area bandara. Perjalanan menuju dermaga memakan waktu sekitar satu jam dengan jalan yang bagus tetapi berkelok-kelok.

Siap menuju Labengki
Siap menuju Labengki
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah sampai di dermaga kami makan terlebih dahulu karena akan menempuh perjalanan sekitar 3 jam. Setelah semuanya siap kami menaiki kapal dan langsung menuju Labengki Kecil. Ombak saat perjalanan cukup tenang menurutku dengan ditemani terik matahari yang cukup membuat kulit terbakar.

baca juga: catatan perjalanan Pulau Kei

Taraaaa setelah perjalanan cukup panjang akhirnya kami sampai juga di Labengki. Oiya Labengki ada dua, yaitu kecil dan besar. Tempat yang kami datangi ini adalah Labengki Kecil yang terdapat penghuninya. Oiya tak ada air tawar di Labengki kecil jadi masyarakat yang tinggal disini harus mengambil dari Labengki Besar.

Dermaga Labengki
Dermaga Labengki
Sumber: Dokumentasi Penulis
Dermaga Labengki
Dermaga Labengki
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setibanya di Labengki kami langsung menuju homestay karena tak tahan lama-lama di dermaga dengan terik mentari yang sangat menyengat. Homestay kami merupakan rumah warga yang punya pemandangan langsung ke laut biru. Kami istirahat sejenak dan makan siang terlebih dahulu sebelum melanjutkan perjalanan ke pasir panjang. Setelah semuanya siap kami langsung berangkat menuju pasir panjang yang jaraknya sekitar 20 menit.

Pasir panjang Labengki
Hola pasir panjang!
Sumber: Dokumentasi Penulis
Labengki Sombori
Hola Labengki
Sumber: Dokumentasi Penulis

Pasirnya benar-benar panjang dengan hamparan pohon kelapa di sepanjang pantai. Aku nyobain lari sprint dari ujung ke ujung yang membuat napas tinggal setengah. Di depan pasir panjang juga ada spot snorkeling tapi aku tak mencobanya karena sibuk main drone :p

Senja pun tiba dan kami harus segera kembali ke Labengki Kecil tapi ternyata kapal tak dapat merapat karena air lautnya sudah surut. Kami harus berjalan untuk sampai ke kapal dengan hati-hati karena melewati terumbu karang dan banyak terdapat bulu babi. Saat akan menaiki kapal aku menginjak bulu babi. Cukup membuat nyut-nyutan karena duri-durinya banyak sekali yang menancap di kakiku.

baca juga: catatan perjalanan Wamena

Jika masih ada durinya yang menempel cabut saja langsung dan pukul-pukul dengan sandal agar duri yang masuk ke dalam hancur. Oiya jangan lupa yang di kencingin. Eh beneran loh di kencingin karena air kencing mengandung asam amoniak yang berfungsi menguraikan racun yang tertinggal di kaki, saranku sih sebaiknya kencing sendiri :p

Air lautnya surut
Air lautnya surut
Sumber: Dokumentasi Penulis

Hari Kedua

Sebelum matahari terbit aku sudah terbangun dan bersiap untuk menikmatinya dari pantai dekat mercusuar. Ternyata terdapat awan gelap yang menutupi sehingga sang mentari tak benar-benar terlihat tapi menurutku tetap sangat indah setelah sang surya terlihat.

Sunrise Labengki
Sunrise Labengki
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah menikmati terbitnya sang mentari aku kembali ke homestay karena cacing di dalam perut sudah tak bisa diajak berdamai. Setelah sarapan kami langsung menuju Goa Allo yang berada di Sombori. Perjalanan ke Goa Allo sekitar 2 jam. Goa Allo ini langsung menghadap laut dan terdapat pantai kecil di dalamnya. Di dalam goa juga terdapat air tapi terpisah dengan air laut. Aku tak sempat turun karena kondisinya sangat gelap dan tak membawa senter.

Goa Allo
Goa Allo
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah puas menikmati Goa Allo kami melanjutkan perjalanan menuju rumah nenek. Jarak menuju ke rumah nenek tak terlalu jauh, hanya sekitar 15 menit. Rumah nenek ini mempunyai pemandangan yang sangat indah menurutku. Oiya kamu juga bisa bertemu langsung dengan sang nenek yang sudah berusia lebih dari satu abad loh.

Rumah nenek Sombori
Rumah nenek Sombori
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah puas menikmati pemandangan rumah nenek kami bersiap menuju Puncak Khayangan yang letaknya juga tak terlalu jauh hanya sekitar 15 menit. Banyak yang bilang Puncak Khayangan merupakan miniatur dari Raja Ampat tapi menurutku Puncak Khayangan punya ciri khas tersendiri dan semua tempat mempunyai ciri khas masing-masing yang tak bisa disamakan.

Untuk menuju Puncak Khayangan kami harus mendaki sekitar 5-10 menit terlebih dahulu, saranku sih pake sapatu karena batunya cukup tajam dan jalurnya cukup terjal. Semua akan terbayarkan ketika sampai dengan pemandangan yang sangat memanjakan mata dan pikiran.

Puncak Khayangan Sombori
Puncak Khayangan
Sumber: Dokumentasi Penulis

Oiya sebenarnya menuju Puncak Khayangan ada dua jalur tetapi jalur yang satu lagi masih tahap pembangunan yang berupa tangga. Aku sempat turun melewati jalur tersebut dan ternyata ada pantai yang indah disana.

Jalur lainnya menuju puncak khayangan
Jalur lainnya menuju puncak khayangan yang masih dibangun
Sumber: Dokumentasi Penulis

Waktu yang kami punya tak terlalu panjang jadi harus segera bergegas untuk snorkeling. Tempatnya tak terlalu jauh dari Puncak Khayangan. Kami snorkeling tepat di dekat laguna yang pemandangannya sungguh indah sekali walaupun karangnya banyak yang mati.

 snorkeling di Sombori
Snorkeling di Sombori
Sumber: Dokumentasi Penulis
Laguna Sombori
Memanjakan mata benget deh
Sumber: Dokumentasi Penulis
Resort Sombori
Resort Sombori
Sumber: Dokumentasi Penulis

Karena waktu yang semakin sore kami harus segera bergegas untuk kembali karena ombak yang semakin tinggi. Di perjalanan pulang aku melihat segerombolan lumba-lumba, oh sungguh pemandangan yang sangat indah. Setelah sampai di dermaga aku tak langsung kembali ke homestay karena aku melihat anak-anak Labengki yang sedang bermain tak jauh dari dermaga, aku pun langsung bergabung untuk menikmati Labengki bersama anak-anak.

Nyobain kayak anak Labengki
Nyobain kayak anak Labengki dan ternyata susah juga ya
Sumber: Dokumentasi Penulis
Main bareng anak Labengki
Main bareng anak-anak Labengki
Sumber: Dokumentasi Penulis

Sang mentari pun mulai meninggalkan bumi bagian Labengki yang menandakan aku harus kembali ke homestay dan anak-anak pun juga harus kembali ke rumah. Ah terlalu singkat rasanya bermain bersama anak-anak yang tak mempunyai beban sama sekali, terlihat sangat bahagia yang natural tanpa dibuat-buat.

Hari Ketiga

Ini merupakan hari terakhir di Labengki dan kami mempunyai dua tempat lagi untuk dikunjungi. Pagi hari sekitar pukul setengah 8 kami berangkat menuju Laguna Mahumalalang yak tak terlalu jauh jaraknya, hanya sekitar 30 menit.

Perjalanan Laguna Mahumalalang
Perjalanan Laguna Mahumalalang
Sumber: Dokumentasi Penulis

Untuk bisa bisa melihat ke laguna kami harus melewati bebatuan karst yang cukup tajam terlebih dahulu tapi tenang saja tak lama kok, tak sampai 3 menit aku sudah bisa sampai dan melihat lagunanya. Oiya tapi hati-hati ya karena karstnya cukup tajam dan curam.

Karst Laguna Mahumalalang
Karst Laguna Mahumalalang
Sumber: Dokumentasi Penulis
Laguna Mahumalalang
Ekspresi bahagia menikmati Laguna Mahumalalang
Sumber: Dokumentasi Penulis
Laguna Mahumalalang
Laguna Mahumalalang
Sumber: Dokumentasi Penulis

Karena waktu yang kami punya sangat terbatas jadi tak bisa berlama-lama di laguna. Setelah itu kami melanjutkan perjalanan ke Teluk Cinta. Jaraknya tak terlalu jauh hanya sekitar 30 menit. Teluk Cinta ini bentuknya sangat indah karena menyerupai bentuk love.

Untuk sampai ke puncaknya kami harus menaiki anak tangga terlebih dahulu tapi tenang tak sampai 5 menit sudah bisa sampai di puncak. Dari puncaknya terhampar pemandangan beberapa pulau kecil dengan batuan karst yang sangat memanjakan mata dan di sisi satunya lagi terlihat laguna love yang sangat indah.

Oiya disini ada flying fox yang panjangnya sekitar 400 meter melewati laguna cinta loh tapi sayang aku tak sempat manaikinya karena waktu yang sangat terbatas di hari terakhir.

Pemandangan dari atas bukit cinta
Pemandangan dari atas bukit cinta
Sumber: Dokumentasi Penulis
Teluk cinta Labengki
Teluk cinta Labengki
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah memanjakan mata dengan pemandangan Teluk Cinta kami bergegas kembali ke homestay karena harus menuju Kendari pada siang hari. Makan siang dan packing harus cepat dilakukan agar waktu tak semakin sore karena semakin sore ombak akan semakin besar.

Tepat jam 1 siang kami berangkat menuju Dermaga Tanasa di Kendari. Saat perjalanan pulang kami dihantam ombak cukup tinggi yang membuat kapal bergoyang keras. Aku yang duduk di depan basah kuyup dihantam cipratan ombak, rasanya seperti habis snorkeling deh :p

baca juga: catatan pendakian Gunung Rinjani

Akhirnya setelah 3 jam perjalanan kami sampai juga dan langsung melanjutkan perjalanan menuju Bandara. Eits tapi sebelum ke bandara kami menuju tempat oleh-oleh terlebih dahulu yang jaraknya tak terlalu jauh dari Bandara. Nah itulah perjalananku di Labengki Sombori. Oiya Jangan buang sampah sembarangan ya apalagi ke laut! semoga perjalananmu ke Labengki Sombori menyenangkan!

Catatan

  • Kapal menuju Labengki tak ada setiap hari
  • Alat snorkeling di Labengki sangat terbatas
  • Angkot Bandara-dermaga 0821 9135 8267
  • Bang Ridhwan Guide Labengki 0853 4150 6577 / 0811 4041 838

Leave a Reply