Catatan Perjalanan Derawan, Kepulauan Cantik Nan Mempesona

Kakaban

Kali ini aku akan menginjakan kaki di Derawan, satu tempat di Kalimantan yang selalu menarik perhatianku. Perjalananku kali ini dimulai dari Jakarta menuju Berau via udara dengan transit terlebih dahulu di Balikpapan.

Aku tiba di Berau pada malam hari dan bermalam terlebih dahulu. Di Berau banyak sekali penginapan tapi banyak yang belum ada di applikasi booking online.

Pada perjalanan kali ini aku bersama backpacker jakarta karena jika pergi sendiri biaya yang dikeluarkan terlalu banyak, maklum lah namanya juga backpacker :p

Hari Pertama

Pagi hari kami berangkat menuju Pelabuhan Tanjung Batu dengan menyusuri jalan di sepinggir sungai dan melewati perkebunan kelapa sawit. Untuk sampai ke pelabuhan membutuhkan waktu sekitar 3 jam perjalanan.

pelabuhan tanjung batu
Pelabuhan Tanjung Batu
Sumber: Dokumentasi Penulis

Sesampainya di pelabuhan kami tak membuang-buang waktu dan langsung menyebrang ke Derawan. Perjalanan ke Derawan ditempuh selama 30 menit dengan speed boat. Satu speed boat dapat diisi sampai 15 orang.

Derawan
Pulau Derawan
Sumber: Dokumentasi Penulis

Yeay akhirnya kami sampai juga di Derawan, setelah sampai kami mencari homestay terlebih dahulu. Aku menginap di homestay Mama Jeni. Homestaynya sangat rapih dan juga bersih, Mama Jeni juga sangat baik.

Homestay di Derawan
Homestay di Derawan
Sumber: Dokumentasi Penulis

Saat sampai tak terasa sore sudah tiba dan aku menyempatkan bermain drone terlebih dahulu sebelum cahaya turun. Aku tak sempat mengeksplore Derawan lebih banyak karena sang mentari sudah tenggelam terlebih dahulu.

Senja di Derawan
Senja di Derawan
Sumber: Dokumentasi Penulis

Hari Kedua

Pada pagi hari pukul 4 aku sudah terbangun dan bersiap menuju tempat Whale Shark tapi ternyata taj bisa langsung berangkat karena makan siang untuk dibawa belum siap jadi kami harus menunggu terlebih dahulu. Setelah menunggu sekitar satu jam akhirnya kami berangkat. Perjalanan menuju tempat Whale Shark ditempuh sekitar 45 menit.

baca juga: Catatan perjalanan Labengki Sombori

Sampai disana kami beruntung karena Whale Shark sedang disana. Betapa bahagiannya bisa melihat Whale Shark secara langsung di alamnya. Whale Shark juga sangat ramah dengan manusia eits tapi jangan menyentuhnya ya, tetap jaga jarak. Temanku ada yang hampir tersedot mulut Whale Shark soalnya jadi tetap hati-hati.

Whale Shark
Whale Shark
Sumber: Dokumentasi Penulis
Whale Shark
Whale Shark dari udara
Sumber: Dokumentasi Penulis
bahagia
Ekspresi bahagia ketemu Whale Shark
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah puas menikmati Whale Shark kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Spongebob yang jaraknya tak terlalu jauh, hanya sekitar 30 menit kami akhirnya tiba. Pulaunya tak terlalu luas dengan diisi pohon kepala yang membuat pulau ini sangat mempesona. Pulau Spongebob juga memiliki pasir timbul yang cukup panjang, pokoknya kalo kamu lari bikin nafas tinggal setengah deh :p

Pulau Spongebob
Pulau Spongebob
Sumber: Dokumentasi Penulis

Eits tapi hati-hati ya pulau ini di beberapa titik terdapat tengkorang manusia jadi jangan asal duduk atau jalan sembarangan.

Kami tak punya banyak waktu karena harus melanjutkan perjalanan kembali ke Labuan Cermin yang jaraknya sekitar 1,5 jam dengan speed boat.

Tepat ketika sang mentari berada di atas kepala kami sampai di dermaga Labuan Cermin. Oiya terdapat perkampungan di dermaga dan juga banyak yang berjualan. Untuk sampai ke Labuan Cermin kami harus menaiki kapal kayu dengan melewati sungai. Jaraknya tak terlalu jauh hanya sekitar 5 menit kami sudah tiba di Labuan Cermin.

baca juga: cara menuju negeri di atas awan Wae Rebo

Oh sungguh pemandangan yang sangat mempesona, airnya begitu jernih mungkin benar kenapa dikatakan Labuan Cermin karena kita seperti dapat bercermin disini. Aku tak sempat mendapat foto yang menjadi andalan perahu mengapung karena pengunjung sedang padat serta ada warga yang meninggal di pelabuhan jadi kapten kapal tidak semuanya beroprasi mengantar tamu.

Tapi tenang ada banyak sekali spot foto di Labuan Cermin dan danaunya cukup luas, berenang dari ujung ke ujung bikin nafas tinggal setengah kurang deh :p. Oiya disini aku tak menerbangkan drone karena gps tidak bisa lock dan menurut penjaga sudah banyak drone yang jatuh.

Labuan Cermin
Spot foto dekat dermaga
Sumber: Dokumentasi Penulis
Labuan Cermin
Dermaga Labuan Cermin
Sumber: Dokumentasi Penulis
Labuan Cermin
Spot foto di ujung Labuan Cermin
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah puas menikmati Labuan Cermin kami harus kembali ke Derawan karena perjalanan masih panjang. Perjalanan kembali ke Derawan memakan waktu sekitar 3 jam. Sebenarnya kami ingin menikmati pasir timbul terlebih dahulu sebelum kembali tapi karena sudah terlalu sore airnya sudah pasang.

Sampai di Derawan aku ingin menikmati senja di Dermaga karena hari sebelumnya belum dapat tapi semesta masih belum mendukung.

Senja di Derawan
Senja di Derawan yang masih tertutup mendung
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah puas menikmati senja aku kembali ke homestay untuk bersih-bersih dan kemudian melanjutkan malam penuh bintang! Yap malam ini cuaca cukup cerah dan Milky Way terlihat cukup jelas, saatnya berburu Milky Way!

Kami mencari tempat yang minim cahaya agar Milky Way dapat tertanggap kamera dengan jelas. Salah satu temanku menemukan resort yang minin cahaya, yap tepat sekali tempatnya untuk berburu Milky Way.

Milky Way Derawan
Milky Way Derawan
Difotoin: @herihehe

Hari Ketiga

Tujuan pertama kami pada hari ini adalah mengunjungi Pulau Maratua. Eits tapi sebelum berangkat foto ala-ala dulu deh :p

Hola Derawan
Hola Derawan!
Difotoin: @herihehe

Setelah puas foto ala-ala kami langsung berangkat menuju pulau cantik dengan resort mewah yang akan memberimu ketenangan. Perjalanan menuju Maratua tak terlalu lama, sekitar sejam kami sudah tiba di Maratua.

Oiya di pulau ini terdapat bandara , jika ingin naik pesawat kamu dapat terbang memalui Berau. Aku tak sempat mengunjungi resort di Maratua karena waktu yang sangat terbatas jadi hanya menikmati keindahan alamnya saja.

Pulau Maratua
Maratua terlalu indah dinikmati bersamamu
Sumber: Dokumentasi Penulis
Maratua
Pasukan lelaki
Sumber: Dokumentasi Penulis
Maratua
Pasukan ladies
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah puas menikmati Maratua kami melanjutkan perjalanan menuju Pulau Kakaban! Yap Kakaban merupakan salah satu tempat yang sangat ingin aku kunjungi. Kakaban aku datang!

Perjalanan menuju Kakaban hanya sekitar 15 tapi kami tak langsung menunjungi danau ubur-uburnya karena kami mampir terlebih dahulu ke Danau Ikan yang masih satu pulau dengan Kakaban. Danaunya sangat indah menurutku, pokoknya kamu wajib mampir deh. Di Danau ini juga terdapat goa dan kamu bisa keluar melalui goa tapi aku tak sempat karena keasikan main drone.

Danau Ikan Kakaban
Danau Ikan Kakaban
Sumber: Dokumentasi Penulis
Kakaban
Danau Ikaln dan Kakaban yang bertetangga
Sumber: Dokumentasi Penulis
Goa Danau Ikan
Goa Danau Ikan
Sumber: difotoin @herihehe

Setelah menikmati keidahan Danau Ikan kami langsung menuju Danau Kakaban untuk bermain dengan ubur-ubur! Untuk menikmati main di danau ubur-ubur tersebut kami harus naik anak tangga terlebih dahulu, tapi tenang tak sampai 5 menit sudah sampai kok.

Menuju Danau Kakaban
Menuju Danau Kakaban
Sumber: Dokumentasi Penulis

Di Kakaban kami bisa bermain dengan ubur-ubur yang tak menyengat. Yap kapan lagi bisa bermain dengan ubur-ubur yang tak menyengat. Banyangkan saja seisi Danau Kakaban yang sangat besar itu penuh dengan ubur-ubur! Oiya air danau disini asin ya jadi jangan diminum :p

baca juga: catatan perjalanan Baduy Dalam

Terdapat beberapa larangan seperti tak boleh melompat dari dermaga karena badanmu dapat terkena ubur-ubur yang menyebabkan mereka mati. Larangan selanjutnya adalah jangan pakai sunblock, lotion dan bahan kimia lainnya karena danaunya dapat tercampur bahan tersebut dan mengancam kehidupan ubur-ubur.

Kakaban
Hola Kakaban
Sumber: Dokumentasi Penulis
Ubur-ubur Kakaban
Ubur-ubur Kakaban
Sumber: Dokumentasi Penulis
Ubur-ubur Kakaban
Berenang bareng ubur-ubur Kakaban
Sumber: Dokumentasi Penulis

Setelah puas bermain ubur-ubur kami melanjutkan perjalanan ke penangkaran penyu. Eits tapi sebelum itu kami snorkeling di dermaga Kakaban tapi aku tak turun karena asik bermain drone :p

Untuk sampai ke penangkaran penyu dibutuhkan waktu sekitar satu jam. Di pengkaran penyu ini terdapat resort tapi aku tak sempat melihatnya karena tak punya waktu lama. Penyu-penyu disini dilindungi terlebih dahulu. Kenapa harus dilindungi? karena agar tak dimakan rantai makanan atasnya dan ketika sudah siap penyu tersebut akan dilepas ke habitat aslinya.

Penangkaran penyu derawan
Halo Penyu! eh jangan salah fokus ya!
Sumber: Dokumentasi Penulis
Pantai Penangkaran Penyu
Pantai Penangkaran Penyu, Mas lagi ngapain sih?
Sumber: Dokumentasi Penulis

Waktu yang semakin sore membuat kami harus kembali ke Derawan segera karena kami ingin mampir di pasir timbul tapi lagi-lagi airnya sudah pasang. Yap pasir timbul masih menjadi mitos buatku :p

Karena pasir timbul masih menjadi sebuah mitos jadi kami hanya menunggu senja turun di jembatan sekaligus foto ala-ala. Tapi lagi-lagi senja tertutup awan mendung disana.

Derawan
Saatnya disiksa drone
Sumber: Dokumentasi Penulis
Derawan
Hola!
Sumber: Dokumentasi Penulis
Senja di Derawan
Dunia milik kita berdua yang lain ngontrak! (Novi maafkan aku :p)
Sumber: Dokumentasi Penulis

Hari Keempat

Pagi harinya aku ingin menikmati sang mentari terbit dari tulisan Derawan tapi ternyata tertutup oleh awan. Oiya untuk sampai ke tempat tulisan Derawan aku menyewa sepeda. Untuk penyewaan sepeda ada banyak sekali tinggal pilih saja mau yang sendiri atau berdua.

Derawan
Geng sepeda
Difotoin: @baratabcd
Pantai Derawan
Salah satu pantai Derawan
Sumber: Dokumentasi Penulis

Pukul 9 pagi kami sudah harus kembali ke Pelabuhan Tanjung Batu karena mengejar pesawat sore di Berau. Nah itulah perjalananku di Derawan, semoga perjalananmu di Derawan menyenangkan!

Catatan:

  • Sewa sepeda 20k/hari
  • Kapal Derawan bang Roni 0853 4937 1418
  • Homestay Derawan Mama Jeni 0813 5190 1996

2 Replies to “Catatan Perjalanan Derawan, Kepulauan Cantik Nan Mempesona”

  1. Amazing kang nain

    1. Kakak Krisna juga ngga kalah amazing!

Leave a Reply